Apa Yang Harus Dilakukan Ketika Kereta Anda Dibatalkan Atau Ditunda – Seri Pengalaman Hidup di Jerman

Hallo Sahabat, ketemu lagi dengan blog Lembaga Alumni Eropa (LAE) Jakarta yang beralamat di jalan Gedung Hijau 2 No 18 Pondok Indah, Jakarta Selatan, 12310, dengan no hp 0813 8480 9179, kali ini ada cerita dari Arga tentang kehidupan yang akan di alami oleh setiap mahasiswa saat sedang Studi atau Kuliah di Jerman. Ada kisah yang sedih, menegangkan, bahkan kisah yang sangat membahagiakan bagi sebagian sahabat semua. Ragam kehidupan selama di Jerman, dari mulai yang rutin di jalankan dan kegiatan yang hanya sekali seumur hidup harus kalian lakukan.

Ada satu hal yang membuat Arga kagum karena kebanyakan orang Jerman dengan keterampilan mengorganisir, pengaturan jadwal atau kegiatan mereka. Hampir semuanya seperti misalnya memeriksa apartemen, mengunjungi dokter, memotong rambut, dll dijadwalkan dengan janji temu dan selalu tepat waktu. Beberapa teman Jerman mengatakan, bahwa mereka menyukai cara kerjanya, jadi kalian tidak membuang waktu orang lain dan waktu kalian. Namun, sistem kereta api di Jerman adalah sesuatu yang lain.

Ada beberapa mahasiswa yang memberi tahu bahwa kereta api di Jerman (khususnya kereta api yang diselenggarakan oleh Deutsche Bahn atau DB) sering terlambat dan dapat mengacaukan jadwal. Namun, Arga menolak untuk percaya bahwa karena “ hampir tidak memiliki pengalaman yang tidak menyenangkan dengan sistem kereta api, mereka hampir selalu tepat waktu, dan hanya kadang-kadang tertunda selama beberapa menit”, saya memberi tahu teman saya. Akhirnya, saya pertama kali naik kereta cepat ICE dengan DB minggu ini.

Itu tidak akan terlalu merepotkan untuk jarak pendek. Masalahnya hanya muncul ketika saya melakukan perjalanan jarak jauh melalui banyak kereta api dan kota yang berbeda. Kereta saling bergantung; oleh karena itu, satu kereta yang tertunda mungkin menempatkan kalian dalam situasi yang sulit. Untuk perjalanan saya, awalnya, saya telah memesan tiket dari Düsseldorf ke Stralsund melalui Berlin dari pukul 15:09 hingga 11:43. Namun, DB mengirimi saya email yang memberi tahu saya bahwa jadwal saya telah berubah (bukan seluruh perjalanan, hanya kereta dari Berlin ke Stralsund yang dibatalkan), dan mereka menyarankan jadwal yang baru, secara sederhana, tidak terlalu optimal untuk saya karena perjalanan akan berlangsung dari 15:09 hingga 05:43 keesokan harinya. Saya benar-benar tidak ingin terjebak di stasiun yang sangat kecil pada pukul 02:00-03:00 pagi dan tidak akan pulang sampai pagi. Tetapi karena tiket saya memiliki ikatan kereta yang tidak memungkinkan saya untuk berganti kereta sesuka hati. Jadi, apa yang harus saya lakukan dalam kasus ini?

Pertama-tama, saya pergi ke aplikasi/situs DB untuk mencari rute alternatif yang menawarkan koneksi yang lebih baik (mis. Saya menemukan rute dari Düsseldorf ke Stralsund melalui Hamburg dari 15:33 hingga 23:47)
Kemudian, saya pergi ke Reisezentrum (Travel center) di dalam stasiun utama Düsseldorf untuk meminta hak untuk mengambil rute baru dari pada yang direkomendasikan dari DB (selalu ada pusat / konter perjalanan DB di stasiun utama sebuah kota). Di sana, setelah saya memberikan nomor pemesanan dan nama belakang saya, mereka mencetak tiket asli saya, mencap dan menandatanganinya, mengangkat jadwal kereta.
Setelah itu, saya dapat mengambil kertas resmi ini di kereta, dan menunjukkannya kepada awak kabin ketika mereka ingin memeriksa tiket saya.

Rute kereta baru saya adalah Düsseldorf – Hamburg – Rostock – Stralsund. Kebahagiaan saya untuk alternatif ini tidak berlangsung lama karena saya segera menerima kabar bahwa kereta pertama yang seharusnya saya naiki akan tertunda sekitar 30 menit.

Jika kalian telah memesan perjalanan dengan kereta api melalui Deutsche Bahn (DB), pertama-tama, saya sarankan kalian mengunduh aplikasi mereka terlebih dahulu. Ketika jadwal kalian telah diubah, kalian akan diberitahu melalui email resmi dari DB. Namun, aplikasi DB memberi kalian informasi segera. Selain itu, ketika kalian berada di kereta dan kalian mungkin tidak memahami pengumuman dalam bahasa Jerman tentang perubahan perjalanan, kalian dapat dengan mudah melihat di aplikasi.

Hal baiknya adalah saya masih punya waktu lebih dari 20 menit untuk transit ke kereta berikutnya di Hamburg. Tiba-tiba, kereta saya sekali lagi tertunda. Namun demikian, saya berkata pada diri sendiri, “Ini bukan hal yang terburuk. Alih-alih menunggu seluruh waktu transit di Hamburg, saya akan menunggu di sini saja. Dan, saya masih punya waktu 9 menit untuk pindah ke peron lain untuk mengejar kereta berikutnya”. Jika ini adalah pertama kalinya kalian berada di Jerman (dan dari negara yang sistem keretanya benar-benar berbeda), kalian mungkin tidak dapat melakukan transit dalam 9 menit jika itu adalah stasiun pusat yang besar (Hauptbahnhof) tanpa meminta izin kepada penduduk setempat. Kalian tahu di mana menemukan platform yang benar dan berlari ke sana. Dengan pengalaman dua tahun, saya dapat membiasakan diri dengan sistem dan cukup percaya diri untuk memastikan bahwa saya dapat naik kereta berikutnya tepat pada waktunya.

NAVIGASI
Jika Anda telah memesan perjalanan dengan kereta api melalui DB, saya sarankan kalian untuk mengunduh aplikasi DB sebelum perjalanan di mulai.

Aplikasi DB dapat membantu melacak jadwal kereta api seluruh Jerman.

Hidup, bagaimanapun, tidak selalu terjadi seperti yang kita harapkan. Ketika saya berada di kereta saya, saya menyadari bahwa kereta saya tertunda dua kali. Akibatnya, saya tidak akan bisa mengejar kereta berikutnya karena waktu kedatangan saya akan lebih lambat dari waktu keberangkatan kereta berikutnya.

Anehnya, entah bagaimana kereta kami berhasil tiba “hanya” terlambat 4 menit dan saya senang ketika melihat aplikasi memberi tahu saya bahwa kereta akan menunggu karena menghubungkan penumpang. “Yah, tidak ada yang memberi tahu kami bahwa kami harus menunggu”, itulah yang kami dengar dari seorang pekerja di sebuah konter di loket. Dia menyarankan saya untuk menghubungi pusat perjalanan ketika saya memberi tahu dia bahwa kereta ini adalah yang terakhir yang bisa saya ambil untuk pulang hari ini.

Beruntung, agen travel center di stasiun pusat Hamburg masih bekerja sekitar pukul 20:30. Sayangnya, orang yang saya ajak bicara bersikeras bahwa saya tidak dapat melakukan perjalanan melalui Hamburg karena perjalanan awal saya adalah melalui Berlin. Saya mencoba membuktikan bahwa kereta saya di rute lain dibatalkan (karena beberapa alasan, dia tidak dapat menemukannya di sistem komputernya dan menolak untuk melihat aplikasi saya atau email yang dikirimkan DB kepada saya). Selain itu, saya juga menjelaskan berkali-kali bahwa rekan-rekannya di Düsseldorf mengeluarkan kertas yang juga diterima oleh pengontrol tiket di kereta, oleh karena itu, itu seharusnya tidak menjadi masalah saya. Setelah diskusi panjang dan melelahkan, wanita itu entah bagaimana menerima bahwa kereta saya sebelumnya memang dibatalkan.

Pada akhirnya, penumpang lain (yang menuju ke arah yang sama dengan saya dan juga terpengaruh oleh kereta yang tertunda) dan saya disediakan taksi bersama untuk pulang di hari yang sama. Saya benar-benar merasa bahagia bukan hanya karena saya bisa kembali ke rumah sedikit lebih cepat, tetapi juga karena saya membela diri saya sendiri. Jika ini adalah perjalanan pertama saya di Jerman, saya pasti sudah menunggu di stasiun kereta selama berjam-jam dan mengambil yang lain di pagi hari.

Ingatlah bahwa itu hanya pengalaman pribadi saya dengan DB dan hanya selama perjalanan jarak jauh terakhir saya. Biasanya, saya sangat puas dengan layanan yang mereka berikan, tetapi jika terjadi kesalahan, yang saya harap tidak, kalian sekarang tahu bagaimana melanjutkannya. Terlepas dari semua masalah, DB menawarkan layanan pelanggan yang hebat yang membantu saya memecahkan masalah, dan itulah yang penting pada akhirnya.

Pelajaran berharga yang saya dapat dari kejadian diatas, dapat dengan mudah di bantu oleh Lembaga Alumni Eropa, karena Lembaga Alumni Eropa banyak mempunyai pengalaman dalam hal ini, kakak kelas yang sedang Studi di Jerman pun banyak membantu sehingga saya dapat dengan cepat sampai ketujuan. Sukses untuk Lembaga Alumni Eropa.

 

==============================================================


"OPEN REGISTRATION"

Program Persiapan Studi S1/S2 & Kerja Sosial di Jerman

Yth Para Calon Peserta,


Lembaga Alumni Eropa kembali akan membuka kelas persiapan bahasa Jerman bagi mereka yang akan melanjutkan studi di Perguruan Tinggi Negri untuk semua jurusan studi, serta persiapan bahasa bagi peminat kerja sosial di Jerman.


Pendaftaran program online akan di buka hingga tanggal 4 Juli 2022.

Pendaftaran Klik disini


Program Study Start 4 Juli 2022


Program kerja sosial Start 4 Juli 2022


Program persiapan bahasa Jerman Online akan dimulai pada tanggal Senin / 4 Juli 2022.


Bertempat di Training Center LAE, Jln. Gedung Hijau 2 No 18. Pondok Indah. Jakarta Selatan.


Informasi lebih lanjut terkait program ini dapat menghubungi melalui WA di no +6281384809179


Demikian informasi yang dapat kami sampaikan.


Terima kasih atas perhatiannya.


Hormat Kami,

Lembaga Alumni Eropa – Jakarta

==============================================================


PEMBUKAAN KELAS BARU

PROGRAM INTENSIF PERSIAPAN KULIAH di JERMAN

Untuk Semua Bidang Studi S-1 (BSc.) dan S-2 (MSc.)

Kelas Baru akan diadakan pada:

 

Study Class : Senin / 4 Juli 2022 dan SozialWork Class: Senin / 4 Juli 2022

 

Jam : 09.00 s/d 13.00 WIB
Tempat : Lembaga Alumni Eropa
Jln. Gedung Hijau 2 No 18 Pondok Indah Jakarta Selatan, 12310 Indonesia

Keterangan lebih lanjut Hubungi:

WA & Line: 0813 8480 9179

Daftarkan Diri Anda Segera

Tempat Terbatas !!

This entry was posted in Persiapan Melanjutkan Studi di Jerman, Pertimbangan dan Perbandingan Kuliah Di Jerman, Studi di Jerman and tagged , , . Bookmark the permalink.